kunjungan perdana setelah sekian lama

heheh judulnya gak banget deh. ternyata saya masih sama kayak dulu, payah dalam soal pemilihan judul 😀
Apakabar Blog? ahhh banyak sekali yg terlewat ya. ingin sekali rasanya menuangkan semua yg saya alami satu tahun belakangan ini, tapi itu cuma jd keinginan saja karna saya gak sanggup buat nulis semua yg saya alami :(.
ehm.. mungkin saya bisa sedikit berbagi rasa yg lain kali ya tanpa harus nulis yg bikin hati dan jiwa mewek lagi? 😀
Postingan terakhir saya di blog ini kayaknya ttg kabar kehamilan saya ya? dan sekarang saya sudah resmi menjadi Ibu :). 7 bulan lalu saya melahirkan putri tercinta kami. dan waktu benar2 cepat berlalu. baru kemarin rasanya merasakan mules-mules kontraksi eehhh sekarang bocahnya udah mau berdiri ajah 😀
ahh ceritanya segini dulu deh. saya rindu blog ini dan itu artinya saya jg merindukan dia 😦

Advertisements

sapa kilat

Aduh sudah lama sekali gak posting. Biasaa.. Penyakit M mendera hari.
Apakabar? Saya baik!! *histeris* hihi.. Tapi bener deh, lama gak merasa sebahagia ini. Sejak saya dinyatakan hamil *horay* meskipun badan lemas tapi saya bersemangat. Doain kehamilan saya lancar ya temans..
Segini dulu deh apdetnya. Hihi saya masih maleess nih *tiduran lagi*

sapa kilat

Aduh sudah lama sekali gak posting. Biasaa.. Penyakit M mendera hari.
Apakabar? Saya baik!! *histeris* hihi.. Tapi bener deh, lama gak merasa sebahagia ini. Sejak saya dinyatakan hamil *horay* meskipun badan lemas tapi saya bersemangat. Doain kehamilan saya lancar ya temans..
Segini dulu deh apdetnya. Hihi saya masih maleess nih *tiduran lagi*

Antara Kaki dan Ban Angkot

Kaki saya baru diinjek ban angkot. Huhu jangan tanya rasanya seperti apa. Untung abang angkotnya baek dan mau tanggung jawab. Kaki saya dikompres trus dipijitin gitu dan diliatin telaten banget apa ada luka parah apa gak. Dia malah nawarin angkotnya ditahan aja supaya saya yakin kalo kaki saya kenapa-napa mereka mau tanggung jawab. Saya mana enak hati, toh ini juga kelalaian saya. Kenapa coba itu kaki bisa nglebar ke jalan raya. 😀 Abang angkotnya ngomong, ya sama-sama apes mbak, saya minta maaf.
Seinget saya, punggung kaki saya ini udah dua kali loh keinjek ban mobil. Yang pertama itu waktu saya masih di Jogja, lokasinya dibawah jembatan kereta api disekitaran samsat, turunan yang mau ke arah wirobrajan kan selalu rame. Nahh,, waktu lampu merah, kaki saya yang pencilakan ini keinjeklah sama ban mobil. Untung aja *orang jawa banget 😀 * cuma sepersekian detik karna lampu lalinnya langsung ijo, jadi mobilnya langsung jalan. saya gak tau ada masalah apa antara saya dan ban mobil, tapi sekarang itu bener-bener bikin kapok. Esih untung nduk,, sikilmu ora nengapa-apa 😀

Panggilan Kesayanganku

Saya manggil suami saya itu aBy *alay mode on* dan beliau manggil saya neng. Panggilan sayang ini dirumuskan lewat perjalanan yang berliku, penuh drama dan air mata *jiah lebay*. dulu, sebelum jadi aBy dan neng, panggilan sayang saya ke suami itu aa (panggilan sejuta umat), terus ganti jadi yayangna cha (yayang dan cha itu kependekan dari chayang) *huekz muntah dah situ. Hahaha gak beda jauh sama mbak Rika yang hobby mencari panggilan kesayangan untuk pasangannya (maap mbak,gak pake link ke post terkait yak :D) saya pun begitu *atau emang semua cewek begitu?* Kecuali mbak erlia? Hihihi *diuber Dexter*
Beneran deh, nentuin panggilan kesayangan itu aja bisa sampe ngambek-ngambekan loh, saya maunya manggil si pacar A, dianya ogah dipanggil A. Ihh pokoknya ribet deh. Malah waktu baru jadian, saya sempet protes ke pacar karna kami gak punya panggilan kesayangan seperti teman-teman saya yang lain. Ya namanya juga ababil, ditambah di kosan saya dulu, dua teman saya juga baru jadian dan punya panggilan kesayangan , saya yang cuma ber aku kamu jadi sedih dong *ngorek-ngorek tanah**akoh iri dan merasa kurang eksis gituh kakagh* *tutup muka*. Udah gitu yang nyebelin, saya kan protes ke pacar,saya bilang “kok aku cuma dipanggil aku aja gitu” trus saya bilang kalo saya mau punya panggilan kesayangan dan harus punya! gyahahahha parah yak saya ini 😀
dia jawabnya gini :
Pacar : “loh,, aku kamu itu kan panggilan kesayangan”
wanita penuh drama: “ihh apanya yang kesayangan! semua orang di sini ber aku kamu ke setiap orang”
Pacar :”ya tapi semua orang di sini cuma beraku kamu sama orang yang spesial aja”
beda kamus sodara-sodara! dia yang dari brojol di Jakarta ngerasa aku kamu itu spesial, lah sini yang orang jawa ngerasa aku kamu itu gak ada romantis-romantisnya barblas:D.
Akhirnya saya rela deh sementara dipanggil aku kamu, tapi tetep ya,, misi mencari panggilan kesayangan terus dijalankan. long story short, kami punya panggilan : aa dan neng, terus karna satu dan lain hal jadi gak sreg manggil si pacar aa, ganti lagi manggil yayangna cha, terus ganti lagi, lagi dan lagi dan voila! Jadilah aBy dan neng. hihi pasaran juga yak 😀
Eh enggak pasaran juga sik,, liat aja cara penulisan aBy yang alay gitu *tahun 2007an kan demam nulis gede kecil gitu kan* :D. Sampe sekarang bahkan setelah nikah, kami masih ber-aBy neng. Terus kenapa bukan abi umi? Ihh gak lah yauu,, selain si suami yang ogah banget dipanggil abi (belakangan saya tau kalo abi -bahasa Arab-arti secara bahasa adalah ayahku, saya juga merasa itu pasaran banget dan tua *teteup*. Arti aby itu aa byawak, kenapa aa byawak (biawak)? Ya asal jeplak aja, abisnya dia dulu sempet manggil saya al Baqoroh, ngerasa solehah banget gak sik dipanggil dan dibuatin nama kesayangan dari al- Qur’an gitu? Berasa wanita yang bakal di tek-in buat jadi ibu dari anak-anaknya banget *geer akut ini mah*. Padahal artinya ternyata sapi betina *tendang aBy sampe ke Mars* -____-. Ada yang se-ribet saya?

Saya gak ada ide ngasih judul, daripada tar gak nyambung sama isi postingan seperti yang sudah-sudah, mari kita skip aja bagian ini.

Waktu ngobrol-ngobrol santai sama suami semalem, tiba-tiba aja beliau jujur ke saya, katanya beliau agak menyesali keputusan saya bekerja di tempat yang sekarang karna saya keren dan menawan seperti banting harga. Tapi suami gak ngelarang juga sih, asal saya bisa menempatkan diri dengan benar, karna alasan suami setuju saya bekerja adalah saya yang selalu uring-uringan karna bosan dan merasa gak produktif karna gak menghasilkan uang ( iye, saya kangen pegang duit sendiri ). Berangkat dari alasan itulah saya yang memang gak betah di rumah dan hobi ngabisin duit suami akhirnya kerja lagi, ya kerjanya ya gitu dehh,, seperti yang saya ceritain di sini. Saya tau, suami pasti akan ngomong seperti itu karna saya keren dan gak rela level keren saya menurun suatu saat, meskipun udah tau, tetep aja saya manyun. Hihi saya mah emosi duluan baru ngobrol. hasil obrolan semalem suami minta saya gak bertahan di tempat itu untuk waktu yang lama. Intinya suami bilang saya boleh kerja lagi tapi bukan kerja seperti sekarang. Saya harus belajar lagi, perdalam ilmu kebatinan yang saya punya biar tetap bisa bersaing dalam dunia kerja endesbra endesbre. Banyak obrolan kami semalem yang mengena di hati, tapi kok sekarang saya lupa ya beliau ngomong apa aja semalem. Zzzzz,, istri durhaka *ganti kuping pake cantelan wajan*